12 October 2010

Waktu kerja aku...

“Maafla, sayang. Abang kena buat locum la malam ni.”
“Ye la. Kerja! Kerja! Kerja!”
Isteri aku mengomel. Aku tahu dia kecewa. Aku tahu dia rasa terkilan sebab aku lebih banyak meluangkan masa untuk kerja berbanding dirinya dan keluarga.
Tapi.. apakan daya. Inilah lumrah kerja seorang doktor. 
Ramai orang yang bercita-cita ingin menjadi doktor. Kerjaya doktor sangat dipandang mulia oleh masyarakat. Ramai juga orang yang berpendapat kerja doktor sangat lumayan dan boleh hidup mewah. Tak kurang juga ada yang anggap doktor sebagai hero. Bila mereka bawa ibu atau ayah mereka ke pintu Unit Kecemasan hospital, berkaca-kaca mata mereka melihat doktor yang datang merawat ibubapa mereka mengharapkan agar ibubapa mereka cepat sembuh.
Tapi..
Hidup tidak seindah yang disangka.
Hanya indah khabar sahaja daripada rupa.
Ramai yang tidak mengetahui pengorbanan yang terpaksa ditempuh oleh seorang doktor. Lebih-lebih lagi yang sudah berkeluarga.
Dan.. pengorbanan yang tidak dapat dicari ganti lagi adalah... masa.
 
Kenapa masa?
Kebanyakan doktor-doktor yang bekerja dengan kerajaan adalah bekerja di hospital. Di hospital, jadual waktu kerjanya tidak sama dengan kerja di klinik atau bahagian pentadbiran. Di samping kerja pada waktu biasa (8pagi hingga 5 petang), ada juga waktu kerja yang di luar daripada waktu kerja biasa iaitu onkol dan locum.
Sepertimana yang kita sedia maklum, sesebuah hospital yang mempunyai pesakit di dalam wad-wadnya dan juga mempunyai jabatan kecemasan, perlulah sekurang-kurangnya ada seorang doktor yang bertugas yang boleh dipanggil pada bila-bila masa untuk menghadapi kes-kes yang datang. Oleh itu, waktu kerja doktor yang bertugas pada panggilan seperti ini dipanggil onkol.
Di hospital aku, sebagai contoh, ada dua orang doktor yang berada dalam panggilan. Yang pertama, adalah active call di mana doktor ini perlu sentiasa berada di hospital untuk berhadapan dengan apa jua kes yang datang atau masalah yang timbul di wad. Jadi, jika ada apa-apa masalah yang timbul, maka doktor inilah yang akan dipanggil.
Manakala, doktor yang seorang lagi akan buat passive call, di mana dia boleh duduk berehat di rumah tetapi perlu bersiap sedia pada bila-bila masa jika ada panggilan. Kebiasaannya, panggilan dibuat untuk menemani pesakit yang kurang stabil untuk dihantar ke hospital besar atau menolong doktor onkol jika berlaku kes-kes disaster. Bila buat passive call, aku tidak boleh berada jauh daripada hospital melebihi 15 minit perjalanan. Maksudnya, aku tak boleh keluar ke mana-mana.
Kedua-dua doktor ini perlu onkol selama 24 jam, dan biasanya disambung lagi bekerja keesokan harinya untuk memenuhi waktu bekerja hari biasa. Maka, kebiasaannya doktor akan bekerja selama 30-36 jam bila mereka onkol.
Bayangkan betapa penatnya bekerja jika terpaksa menghadapi kes-kes yang datang bertubi-tubi. Jika selama 36 jam itu, kes datang tak henti2, maka selama 36 jam itulah doktor tidak boleh melelapkan mata. Malah, jika doktor yang onkol seterusnya belum datang, maka doktor yang telah kepenatan itu perlu meneruskan kerja dan tidak boleh balik lagi.
Misal kata, aku onkol hari ini. Maka aku akan onkol 24 jam bermula jam 8 pagi hari ini sehingga jam 8 pagi esoknya. Tetapi aku belum boleh balik lagi. Aku perlu terus bekerja merawat pesakit2 di wad sehingga jam 1 petang. Di hospital aku, PM OFF diberikan pada hari selepas onkol. Maksudnya, aku boleh balik awal pada pukul 1 petang, yang sepatutnya balik pada pukul 5 petang.
Tetapi..
Biasanya, letih badan selepas onkol membuatkan aku tak larat nak layan keluarga. Aku lebih banyak tidur je pada sehari selepas onkol.
So, bila onkol, sebenarnya aku kehilangan 2 hari.
Dalam sebulan, aku perlu buat active call sebanyak 6 kali. Ini bermakna, aku kerugian 12 hari daripada sebulan. Ditambah dengan 6 kali lagi aku buat passive call. Dan ini juga bermakna, 2 weekend aku habis terguna untuk onkol.
Jangan dilupakan, aku juga perlu buat locum. Locum adalah kerja klinik pada luar waktu kerja biasa, seperti jadual di bawah.
Hari Kerja Biasa 6 pm – 9 pm
Hari Minggu/Cuti 9 am – 12 am
6 pm – 9 pm
Aku diberi locum sebanyak 5 kali sebulan, dan 1 lagi hujung minggu aku digunakan.
Ini bermakna, dalam sebulan.. aku hanya memperolehi 1 kali sahaja hujung minggu untuk aku luangkan masa bersama keluarga. 
So.. peringatan untuk orang perempuan, jangan berkahwin dengan doktor kalau mahukan suami yang sentiasa berada di sisi anda. Hehe. (sekadar gurauan)
Jadi aku ingin bertanya, apakah berbaloi pengorbanan aku pada keluarga demi kerjaya ini?
Inilah yang menjadi mimpi ngeri aku bila ibubapa aku tidak mahu aku berhenti bekerja. Mereka mahu aku terus bekerja sehingga pencen atau tua. 
Berbaloi ke duit yang aku dapat jika anak isteri terabai? Sedangkan, jika mereka jatuh sakit, betapa susahnya nak minta doktor lain gantikan onkol kita. 
Tidak..! Pada aku, sekali-kali tidak berbaloi.
Aku akan gunakan otak aku untuk cari jalan bagaimana aku boleh mendapat pendapatan tetap bulan-bulan seperti sekarang tetapi mempunyai waktu yang fleksibel dan lapang. Aku tidak akan mengalah lagi. Yosh!! ;)
Ya Allah, bantulah hamba-Mu yang dhaif ini. Amin...
DrSatrian "Hidup Mesti Membaca"
Sg Siput, Perak.

4 comments:

Anonymous said...

Bukankah doktor pakar bergaji puluh2 ribu sebulan?

Anonymous said...

It is not a matter of money, you took an oath to serve. People choose this particular profession to help others and be selfless.

Izzat Irfan said...

Cetek pemikiran ko pikir duit smata mata. Youre not wealthy until you have something money cant buy

Anonymous said...

Kerja paling gila dlm dunia. Tak masuk akal. Kerja 36 jam gaji ckit. X semua boleh jd pakar dik. Merana keluarga. Berdasarkan pengalaman*

Post a Comment